Beritadetail
RAFSAN ARIF | Jumat, 7 Mei 2021

TINJAU POSKO PENGAWASAN LARANGAN MUDIK, WALIKOTA SORONG TURLAP KE BANDARA DEO DAN PELABUHAN LAUT

Walikota Sorong, Drs. Ec. L. Jitmau, M.M., melakukan Turun Lapangan (Turlap) guna memantau secara langsung posko pengawasan larangan mudik yang berlokasi di Bandara DEO dan Pelabuhan Laut Sorong, Jumat (7/5/2021).


Dalam kegiatan tersebut, Walikota didampingi Sekda Kota Sorong, Drs. Yakob Karet, M.Si., dan sejumlah pejabat di lingkungan Pemerintah Kota Sorong termasuk unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda).


“Kota ini aman tergantung kalian. Kalian adalah petugas-petugas yang merupakan pengawal pintu. Jadi periksa dan seleksi setiap berkas kelengkapan penumpang dengan baik dan benar.” pesan Walikota saat berbicang dengan petugas posko di Bandara DEO.

Harapannya, petugas Satgas Covid-19 Kota Sorong bersama instansi terkait dapat meneliti secara baik setiap dokumen yang diberikan, agar benar-benar sesuai dengan aturan yang berlaku, sebagaimana yang dikeluarkan pemerintah pusat.

Selain itu, Walikota juga menjelaskan terkait persentase angka kesembuhan pasien berdasarkan data Satgas Covid-19 Kota Sorong sudah mencapai 95,24%. 


“Naik terus. Tingkat kesembuhan di Kota Sorong naik terus. Terima kasih dan selamat bertugas,” kata Walikota.

Usai melakukan pemantauan di posko pengawasan larangan mudik di area pelabuhan laut, Walikota menjelaskan bahwa larangan mudik yang dilakukan masih berkaitan dengan hari raya Idul Fitri bertujuan untuk menekan penyebaran virus Covid-19.

“Jadi Bapak Presiden sudah keluarkan surat edaran dan ditindaklanjuti oleh Bapak Gubernur, untuk membatasi para pemudik yang datang dan pergi ke setiap daerah. Untuk itu, aktivitas pesawat dan kapal yang masuk di dan keluar dari Kota Sorong tentunya juga dibatasi.” ujar Walikota.


Ucapan terima kasih juga disampaikan Walikota kepada pihak Bandara dan Pelni yang sudah melakukan tugasnya sesuai dengan surat edaran. Menurutnya, hal ini dibuktikan dengan hasil pantauan yang dilakukan dirinya bersama tim di Bandara DEO yaitu hanya satu pesawat saja yang beroperasi dengan jumlah penumpang yang dibatasi sesuai dengan protokol kesehatan.


“Seperti yang dilihat, aktivitas di Bandara dan Pelabuhan sepi. Ada kapal yang sandar, tapi yang diturunkan hanyalah logistik saja, sedangkan penumpang tidak. Sesuai dengan informasi dari pihak Pelni, tidak ada penumpang yang turun dan naik di Pelabuhan Sorong.” ujar Walikota.

Walikota menambahkan bahwa terkait persentase kesembuhan dalam dua bulan terakhir terus mengalami kenaikan di Kota Sorong. Diharapkan, tingkat kesembuhan semakin meningkat, sehingga Kota Sorong dapat benar-benar bebas dari virus Corona. (Diskominfo Kota Sorong)